Facebook Twitter
requiresafe.com

Desain Perapian - Masalah Pembakaran Nyata

Diposting di Juli 12, 2023 oleh Branden Mausbach

Mantlepiece dan Grate Styles telah berubah namun komponen struktural dasar perapian belum berubah secara radikal sejak saat kembali kapan. Perpaduan awal dari batu besar atau batu bata dengan cerobong asap yang dibangun di atasnya berevolusi dari fakta yang terbukti paling jelas bahwa asap naik, alih-alih dari pengetahuan ilmiah tentang jenis apa yang bekerja dengan baik oleh sistem buang yang dirancang dengan baik. Akibatnya kayu awal dan kemudian kebakaran pembakaran batu bara sangat tidak efisien juga tidak sampai Benjamin Thompson tertentu (juga disebut sebagai Count Rumford) menghasilkan tesisnya tentang prinsip-prinsip desain perapian pada tahun 1799 bahwa gerbang yang lebih kecil dan perbaikan dalam bentuk bagian dalam bukaan diperkenalkan.

Sebuah penutup batu bata atau batu membentuk fondasi perapian. Dengan berbagai cara disebut sebagai pembukaan perapian atau reses atau pembangun yang terbuka, mungkin disetel dengan dinding atau dibangun ke dalam ruangan, membentuk payudara cerobong asap. Payudara cerobong asap ini naik melalui ketinggian rumah, muncul di atap untuk membuat tumpukan cerobong asap. Di dekat bagian atas pembukaan pertemuan dan cerobong asap untuk mengangkut asap ke atas cerobong asap. Jika cerobong asap dibagikan oleh beberapa perapian di lantai yang berbeda, itu bisa berisi beberapa buang.

Masonry pada pembukaan perapian didukung oleh lintel atau mungkin lengkungan bata. Perapian inglenook tua menggunakan balok kayu ek besar, sedangkan tali besi padat biasanya mendukung lengkungan bata awal. Perapian kemudian dapat memiliki lengkungan lurus yang didukung oleh sudut sudut, dan pada abad kedua puluh, kain -ambing beton adalah tipikal.

Sebuah perapian, terbuat dari bahan yang tidak mudah terbakar seperti misalnya beton berbatu atau berwajah ubin, memproyeksikan ke dalam ruangan untuk melindungi tanah dari abu yang jatuh. Umumnya di sebagian besar rumah tua, perapian diatur dengan tanah, meskipun kadang -kadang ditumpangkan digunakan untuk meningkatkan level. Area di dalam pembukaan perapian, disebut sebagai perapian trunk, biasanya sejajar dengan perapian itu sendiri. Anjing Anda yang parut karena membakar kayu atau batu bara dapat diposisikan di perapian belakang ini. Namun, pada pertengahan abad kesembilan belas yang diproduksi dalam jumlah yang lebih tinggi dari perneret register besi yang mengisi pembukaan, akhirnya menjadi mode.

Untuk menyelesaikan perakitan, perapian atau mantel - atau surround perapian, karena sering disebut hari ini - cocok untuk membingkai pembukaan perapian atau perapian. Mantel bisa terbuat dari batu, batu tulis, marmer, kayu atau besi cor. Dinding di sekitarnya bisa selesai dengan panel kayu, atau bahkan lebih umum dengan plester, dan mungkin mantel memanjang ke atas untuk menciptakan cerobong asap yang luar biasa. Overmantel cermin diperkenalkan pada akhir abad kedelapan belas, dan ini menjadi fitur klasik ruang duduk Victoria.

Di dalam perapian ini, kayu yang terbakar api terbuka atau batu bara benar -benar pemandangan yang ceria, tetapi jika itu satu -satunya cara Anda untuk mendapatkan panas, karena itu selama bertahun -tahun, citra romantis ini dapat segera memudar terutama jika api tidak akan terbakar dengan benar. Mendapatkan api mulai dan menjaganya agar tetap turun kemudian menjadi menantang, atau bahkan tugas. Untuk kebakaran kayu dan batu bara untuk membakar dengan baik cara yang sangat baik untuk mendapatkan udara diperlukan di bawah perapian, selain metode pelarian untuk gas panas dan asap. Dengan bahan bakar yang terkandung dengan aman di dalam pembukaan perapian pada parut, sirkulasi udara yang bebas dapat dilakukan dan pemborosan abu dapat jatuh melalui perapian sehingga api tidak tertahan. Jika cerobong asap tidak memadai atau aliran udara diperbaiki, api tidak akan berfungsi secara efektif.